Home Serba Serbi Misteri Terracotta Army, Misteri Pasukan Penjaga Makam Kaisar China

Terracotta Army, Misteri Pasukan Penjaga Makam Kaisar China

1529
0

Makam Qin Shi Huangdi, kaisar pertama China yang sarat dengan nilai historis dan merupakan lambang kekuasaan tak terbatas Kaisar Qin Shi Huangdi. Terletak 30 km dari kota X’ian, propinsi Shensi, China. Qin Shi Huangdi adalah satu-satunya penguasa yang berhasil menyatukan 7 klan besar di China yang bertikai pada tahun 221 SM dan berhasil memerintahkan pembangunan infrastruktur publik secara besar-besaran yang tidak kalah dengan Tembok Besar China.

 

Kaisar telah meninggalkan catatan tertulis atas prestasi di bidang militer dan hubungan diplomatik dalam serangkaian prasasti. Selain itu, Kaisar juga berhasil menghapus sistem feodalisme, memperkenalkan agama dan mengusulkan untuk membagi China ke dalam 36 wilayah administratif yang lebih efisien. Dari berbagai kemajuan prestasi yang telah dicapai, yang tidak kalah penting adalah standarisasi berbagai sistem penulisan, skala ukuran dan berat, sistem mata uang dan penyederhanaan metode pengarsipan. Meskipun dalam pemerintahannya telah mengalami kemajuan peradaban, Qin Shi Huangdi terkenal dengan sistem pemerintahan tirani.

 

Qin Shi Huangdi Mausoleum

Menariknya dari pembangunan makam besar ini, Kaisar memerintahkan pendirian ruangan pemakamannya pada tanggal yang sama di hari kenaikan tahtanya pada tahun 246 SM, dimana Kaisar masih berusia tiga belas tahun! Dalam suatu waktu, Qin Shi Huangdi pernah berusaha mencari formula keabadian, suatu langkah kontradiktif untuk mengabadikan “aturan ilahinya.” Namun, pekerjaan pembangunan telah selesai dalam waktu 36 tahun dan Qin Shi Huangdi meninggal tidak lama setelahnya pada tahun 210 SM.

 

Qin Shi Huangdi Mausoleum

Penemuan harta arkeologi ini terjadi pada tahun 1974, pada saat sekelompok petani China tiba-tiba melintasi makam dan mencoba untuk menggali sumur. Yang paling menonjol dari makam ini adalah ukurannya yang sangat besar dan tersimpan karya-karya seni yang luar biasa di dalamnya. Termasuk patung tentara yang terbuat dari terakota berjumlah 8.000, yang terdiri dari patung prajurit laki-laki dan patung kuda. Setiap patung terbuat dari terakota tanah liat setebal 3 inch, dan mereka dapat dibedakan dari pakaian dan persenjataan yang unik.

 

Qin Shi Huangdi Mausoleum

Para prajurit diposisikan sesuai dengan pangkat. Bagian lain dari 8000 patung diletakkan pada tiga ruangan terpisah. Ruangan pertama dan terbesar berisi pasukan perwira yang seolah-olah sedang melaksanakan tugas. Pada ruangan kedua ditempatkan pasukan khusus, dan ruangan ketiga adalah rumah bagi 68 komandan dan para perwira tinggi. Semua prajurit menghadap ke arah timur untuk melindungi Qin Shi Huangdi dari serangan musuh yang mungkin akan datang dari arah tersebut.

 

Qin Shi Huangdi Mausoleum

Misteri makam ini terletak pada kenyataan bahwa tiga ruangan prajurit yang terpisah hanya berukuran 1% dari luas keseluruhan makam. Bagian tengah makam diperkirakan masih terdapat suatu ruangan, namun belum pernah diungkap. Menurut sejarahwan China dan legenda, bagian ini diibaratkan sebagai sebuah kota dengan dinding, istana, makam dan ditujukan untuk pemakaman Qin Shi Huangdi di akhir hayatnya.

 

Qin Shi Huangdi Mausoleum

Rahasia di makam ini telah mengundang para wisatawan dan para intelektual dari seluruh penjuru dunia. Sebagai seorang turis yang berkunjung ke makam, para tamu dapat bebas berjalan ke seluruh tempat, meskipun segala rincian penggalian makam berada di tangan pemerintah China. Saat ini pemerintah China masih berusaha untuk mengungkap rahasia dibalik makam Qin Shi Huangdi.

Istana bawah tanah ini bisa dibilang struktur yang paling rumit dalam kemegahan dan fasilitasnya yang lama terkubur bersama harta seperti permata, logam dan kekayaan lainnya.

Tiruan sungai yang terbuat dari air raksa serta langit-langit dengan hiasan mutiara turut mempercantik istana. Kepercayaan di lingkungan kerajaan menyebutkan bahwa Sang Kaisar akan terus memimpin kerajaan dikehidupan berikutnya sehingga membutuhkan sebuah istana sebagai pusat kerajaan, lengkap beserta para bala tentaranya dan pegawai-pegawai pemerintahan.

Makam yang membentang lebih dari empat mil persegi menggunakan tenaga kerja dari 700.000 tawanan perang dan budak untuk menyelesaikannya. Setelah itu mereka dibunuh untuk mencegah mereka membocorkan rahasia keberadaan makam. Untuk membuat hidup kedua Qin Shi Huangdi Angkuh seperti kehidupannya di bumi, para budak itu dikubur hidup-hidup dalam makam ini juga.

 

Previous articleJam Nuklir 60x Lebih Akurat Dibanding Atom
Next articleBurung Yang Tidak Bisa Terbang
Anak bungsu yang manja dari 3 bersaudara. Bekerja lepas di berbagai warnet sebagai teknisi komputer & jaringan. Sedang berusaha meraih gelar Sarjana Komputer di salah satu perguruan tinggi swasta di Banjarmasin.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.