Perjalanan Sejarah RIM ke BlackBerry

Perjalanan Sejarah RIM ke BlackBerry

0 205

Sudah 29 tahun produsen ponsel BlackBerry mengusung nama perusahaan Research In Motion (RIM). Di akhir Januari 2013, Research In Motion membuat keputusan mengejutkan dengan mengganti nama perusahaan menjadi BlackBerry.

Hal ini diikuti oleh perubahan kode saham di lantai bursa. Perusahaan itu akan dikenal dengan kode “BBRY” di Nasdaq, AS, dan “BB” di Toronto Stock Exchange, Kanada.

BlackBerry awalnya adalah merek dagang untuk produk dalam genggaman nirkabel, yang pada mulanya berupa pager surat elektronik yang dirilis tahun 1999. BlackBerry kemudian berevolusi menjadi telepon genggam, dan tersohor karena fitur push mail dan aplikasi pesan instan BlackBerry Messenger.

Saat serangan terorisme 11 September 2001 di Amerika Serikat (AS), atau lebih dikenal dengan peristiwa 9/11, semua jaringan operator seluler mengalami gangguan, namun jaringan BlackBerry tetap berjalan baik. Media massa di AS memuji kehebatan BlackBerry. Seorang Oprah Winfrey pun mengatakan pada 2003, BlackBerry adalah gadget favoritnya.

BlackBerry, nama yang enak didengar, merepresentasikan desain ponsel yang kala itu selalu hadir dalam warna hitam. Tombol kecil pada papan ketik jadi ciri khas tersendiri. Nama BlackBerry lebih terkenal dibandingkan Research In Motion ataupun RIM. (kompas)

2002: Masa kejayaan dimulai

Foto Perjalanan Sejarah RIM ke BlackBerry Sejarah RIM perjalanan BlackBerry  2040801 201302041145133
Era BlackBerry dimulai pada Maret 2002, ketika RIM meluncurkan BlackBerry 5810. Ia perangkat genggan pertama dari RIM yang mendukung jaringan nirkabel GSM dan GPRS. Ponsel ini ditujukan ke segmen korporasi. Layar masih monokrom, dan pengguna harus menancapkan headset lalu memasangnya di telinga jika ingin melakukan panggilan telepon.

Perusahaan asal Kanada itu lantas mempermudah kegiatan panggilan telepon, dengan menyematkan hardware audio built-in di ponsel mulai dari BlackBerry 6710. Terobosan nyata ditunjukan pada seri 7200 dan 7700 tahun 2004. Kedua ponsel itu tak hanya ditujukan untuk segmen korporasi, namun sudah pro segmen konsumen.

BlackBerry kemudian mengalami pembaruan dengan layar berwarna, desain elegan, dan konsisten dengan menyediakan tombol fisik pada papan ketiknya.

Sukses besar diraih ketika RIM melahirkan BlackBerry seri Curve, Pearl, hingga Bold untuk segmen konsumen menengah ke atas.

RIM semakin kuat dengan menguasai pasar di segmen korporasi. Mereka menandatangani kerjasama eksklusif di sana-sini, dengan perusahaan multinasional yang membekali karyawannya ponsel BlackBerry lengkap dengan layanan nirkabel BlackBerry Internet Service (BIS).

2006 sampai 2007
RIM memang masih berada di puncak kejayaan, namun di masa itu, secara tak sadar mereka mulai menabur benih kemunduran.

Apple memperkenalkan iPhone pada 2007, dan tak lama Google merilis Android. Keduanya berlari cepat sambil menebar pesona kepada konsumen dan pengembang aplikasi. Sementara RIM seakan menutup mata tak menyadari dua lawannya lari begitu cepat, menyalip, dan akhirnya berada jauh di depan.

Masa kejayaan BlackBerry masih berlangsung hingga 2009 ketika mereka menguasai 44 persen pasar ponsel pintar di AS, menurut data lembaga riset NDP Group. Namun, popularitas BlackBerry mulai menurun pada 2010 dengan perolehan pasar 25 persen.

RIM mulai terbangun. Menyadari pangsa pasarnya telah direnggut oleh iPhone dan Android. Harga saham anjlok, dan investor memberi tekanan kepada RIM.

2010: Gagal di bisnis tablet
Foto Perjalanan Sejarah RIM ke BlackBerry Sejarah RIM perjalanan BlackBerry  2040801 201302041146582
Tahun 2010, dunia dihebohkan dengan kedatangan komputer tablet iPad buatan Apple. Google pun mengembangkan sistem operasi Android untuk tablet, yang bebas diadopsi oleh produsen komputer.

RIM tak ingin ketinggalan, mereka membuat tablet BlackBerry PlayBook, yang berjalan dengan sistem operasi QNX. Demi mengembangkan sistem operasi tersebut, RIM merogoh kocek 200 juta dollar AS untuk mengakuisisi QNX Software Systems dari Harman International Industries Inc.

PlayBook tak laku. RIM rugi besar. Dikutip dari media bisnis Bloomberg, angka penjualan PlayBook sangat kecil bahkan terus menurun. PlayBook terjual 500.000 unit pada kuartal 1 tahun 2011, lalu 200.000 unit pada kuartal 2 tahun 2011, dan hanya 150.000 unit pada kuartal 3 tahun 2011. Jika ditotal, penjualannya hanya 850.000 unit.

Penjualan PlayBook yang kurang dari target itu menyebabkan kerugian sampai 485 juta dollar AS. Laba RIM hingga kuartal 3 tahun 2011 anjlok 71 persen (tahun ke tahun), dari 911,1 juta dollar AS menjadi 265 juta dollar AS.

RIM melesu. Roda kepemimpinan berputar. Android dinobatkan sebagai pemimpin pasar perangkat mobile global, dan Apple menempati peringkat dua berkat iPhone dan iPad.

2012: Tahun pembaruan
Foto Perjalanan Sejarah RIM ke BlackBerry Sejarah RIM perjalanan BlackBerry  2040801 201302041148031
Tekanan kuat datang dari investor. Mereka mendesak agar duet Jim Balsillie dan Mike Lazaridis turun dari tahta Chairman dan CEO, karena dianggap tak lagi cakap membawa perubahan berarti.

“Ini sangat sulit,” kata Lazaridis, yang tak lain adalah pendiri RIM. “Saya cinta perusahaan ini. Saya mencintai karyawan. Mereka adalah keluarga besar saya,” tambahnya seperti dikutip dari The Globe and Mail.

Lazaridis berbesar hati. Ia rela meninggalkan posisi CEO demi kelangsungan hidup perusahaan yang ia dirikan pada 1984 silam. Lazaridis dan Balsillie kemudian duduk di kursi dewan direksi.

Mulai 22 Januari 2013, posisi CEO RIM jatuh kepada seorang berkebangsaan Jerman bernama Thorsten Heins, yang sebelumnya menjabat sebagai Chief Operating Officer (COO) di RIM.

Muda, berpengalaman dalam industri telekomunikasi, dan pembawaan diri yang tenang, Heins diharap mampu membawa perubahan berarti dalam tubuh RIM yang sedang goyah diterpa tekanan investor.

Heins, yang pernah bekerja di perusahaan telekomunikasi Siemens, merampingkan organisasi perusahaan RIM dengan memutus hubungan kerja ribuan karyawan. Restrukturisasi ini dilakukan untuk menghemat keuangan perusahaan sekitar 1 miliar dollar AS tahun 2012.

Selamat datang BlackBerry 10

Foto Perjalanan Sejarah RIM ke BlackBerry Sejarah RIM perjalanan BlackBerry  2040801 201302041149111
Angin inovasi mulai terasa sejak perusahaan dipimpin Heins. Sistem operasi BlackBerry 10 yang dikembangkan sejak 2011, akhirnya diperkenalkan ke publik pada pertengahan 2012. Butuh waktu lama untuk mengembangkannya. RIM terpaksa dua kali menunda peluncuran resmi BlackBerry 10.

Ia adalah sistem operasi yang benar-benar baru. Berbeda dengan sistem operasi BlackBerry versi OS 7 dan di bawahnya, BlackBerry 10 dibangun di atas inti program (kernel) QNX.

Jika dianalogikan sebagai mobil, BlackBerry 10 adalah mobil yang didesain ulang mulai dari bagian kerangka, mesin, hingga interiornya. BlackBerry 10 bukan sekadar mobil dengan desain body baru yang dilapisi dengan cat baru.

“Kami berada dalam perjalanan transformasi. Hari ini bukanlah garis finis, ini adalah garis awal,” ujar Heins.

Sistem operasi baru, aplikasi baru, toko multimedia online baru, dan tak lupa, nama perusahaan yang juga baru. Ucapkan selamat tinggal pada Research In Motion atau RIM, dan katakan selamat datang pada BlackBerry.

“Pelanggan kami pakai BlackBerry, karyawan kami bekerja untuk Blackberry, dan pemegang saham memiliki BlackBerry. Mulai hari ini, kami adalah BlackBerry di manapun di dunia,” ujar Heins seraya disambut tepuk tangan hadirin yang mendatangi acara peluncuran ponsel BlackBerry 10 di New York, AS, Rabu (30/1/2013).

Saat mengucap pernyataan itu, layar panggung yang berada di belakang Heins menampilkan teks bertuliskan BlackBerry: One brand. One promise.

Hari itu adalah momen penting bagi perusahaan. Dari sinilah BlackBerry akan memulai, bukan sekedar re-branding, tapi transformasi besar di seluruh lini produk. Ada banyak hal yang mereka perbarui untuk mengembalikan kejayaan masa lalu. (kk)

NO COMMENTS

Tinggalkan Komentar Anda di Sini