Waspada! Bahaya Hikikomori dari Jepang Melanda Indonesia

Waspada! Bahaya Hikikomori dari Jepang Melanda Indonesia

0 150

Jepang memang merupakan negara maju terbesar di Asia. Tidak hanya maju secara ekonomi, tapi juga memiliki kemajuan di bidang teknologi, pendidikan, serta Informasi. Namun disamping itu ada sisi buruk dimana Jepang mengalami kemunduran di bidang sosial sebagai imbalan akan kemajuannya. Berbagai penyakit Psikologis menghantui masyarakat Jepang karena tingkat stress yang semakin tinggi.

Bagi warga yang tidak bisa bertahan, mereka akan mengambil jalan pintas dengan mengakhiri hidupnya sendiri dengan anggapan mereka akan semakin cepat lepas dari tekanan. Selain itu, kemajuan juga mengubah cara bergaul di masyarakat Jepang. Penindasan oleh yang kuat terhadap yang lemah, serta pergaulan yang tanpa batas. Bagi korban penindasan, mereka akan menjadi orang yang pendiam tapi tetap terjun di masyarakat atau malah mengakhiri hidupnya dengan cara bunuh diri. Selain itu juga terdapat orang yang akhirnya menarik diri dari pergaulan masyarakat, orang-orang tersebut dijuluki dengan sebutan Hikikomori.

Hikikomori berasal dari kata menarik diri. Kebanyakan penderita hikikomori adalah laki-laki, walau ada juga yang perempuan. Faktor penyebab Hikikomori ini tidak begitu jelas, Namun kebanyakan publik Jepang menyalahkan faktor keluarga, dimana hilangnya figur seorang ayah karena bekerja dari pagi hingga larut malam hingga tidak sempat melakukan interaksi dengan anaknya, serta ibu yang dianggap terlalu memanjakan anaknya (mungkin karena jumlah anak yang dimiliki keluarga Jepang itu sedikit). Tekanan akademik di sekolah, pelecehan di sekolah (school bullying), dan video game di Jepang yang luar biasa menggoda.

Mungkin bisa di bilang mereka menarik diri dari tekanan kompetisi pelajar, pelaku ekonomi atau pekerja di negara yang luar biasa kompetisi-nya. Jumlah pasti penderita hikikomori tidak diketahui, ada yang menghitung sekitar 1 persen dari populasi. Ini berarti sekitar 1 juta orang Jepang menjadi hikikomori. Hitungan yang lebih konservatif berkisar antara 100 ribu dan 320 ribu orang yang hikikomori. Mereka biasanya berusia 13-14 tahun, walau kadang ada orang yang menjadi hikikomori bahkan lebih dari 10 tahun.

Mungkin orang akan menganggap hikikomori itu sama dengan otaku. Namun sebenarnya berbeda. Otaku adalah orang yang memiliki minat atau hobi yang berlebihan sehingga mereka mengabaikan kegiatan yang lain, tapi mereka masih berinteraksi dengan keluarga atau eksis di dunia nyata. Seperti penggemar komik yang berlebihan, atau orang yang suka dengan model kit secara berlebihan. Namun semua hikikomori itu otaku, karena pelarian dari beban mereka adalah dengan memfokuskan diri pada hal yang mereka sukai agar mereka tidak teringat akan sakitnya pergaulan sosial itu.

Yang mereka lakukan? tentu saja hanya diam di kamar dan bergulat dengan dunia maya, menonton anime, baca manga, bahkan terkadang aktivitas makan dan buang air kecil dilakukan di dalam kamar. Walau tidak punya kamar mandi mereka akan menampungnya di plastik atau botol.

Lantas bagaimana cara hikikomori ini memenuhi kebutuhannya?. Biasanya hikikomori akan keluar sebulan sekali untuk membeli perlengkapan “mengurung dirinya”, mereka tetap mendapat uang dari orangtua, bahkan terkadang mereka memaksa orangtua untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan. Hal yang terekstrim adalah ada juga hikikomori yang menculik gadis kecil untuk “disimpan” sebagai “teman” di dalam kamarnya. mereka mungkin akan melepaskan gadis tersebut kalau mereka ingin, atau gadis itu harus mencari jalan keluarnya sendiri, atau dia tidak akan pernah bisa keluar lagi.

Mungkin fenomena ini belum banyak ada di Indonesia, namun kita perlu mewaspadainya mulai dari sekarang. Menjaga interaksi yang baik dengan keluarga juga merupakan usaha pencegahan, keterbukaan satu sama lain, support, serta mau mendengarkan merupakan bantuan yang tepat bagi orang terutama dalam keluarga kita supaya mereka tidak semakin tertekan hingga akhirnya terjerumus ke hal-hal negatif.

NO COMMENTS

Tinggalkan Komentar Anda di Sini