10 Jenis Gangguan Mental Yang Kontroversial

10 Jenis Gangguan Mental Yang Kontroversial

0 152

Saya tidak mengikuti aliran pemikiran yang mengatakan penyakit mental adalah sebuah mitos, ini benar-benar ada, tak dapat disangkal, beberapa kegilaan yang diidap orang di dunia. Hal ini sangat jelas, psikiatri yang telah digunakan untuk menstigmatisasi dan mengontrol orang pada banyak kesempatan sejak awal, terutama untuk para nonkonformis, pemikir bebas dan mereka yang bertentangan dengan otoritas.

Berikut adalah 10 dari gangguan mental yang paling pseudoscientific pernah diusulkan, beberapa dari masa lalu, dan beberapa dari hari ini.

10. Histeria Perempuan
Foto 10 Jenis Gangguan Mental Yang Kontroversial yunani kuno tubuh wanita tidak psikiatri penyakit oleh kadang kadang hysterical paroxysm histeria gaptek  histeris perempuan
Histeria adalah diagnosis umum untuk perempuan agresif dan pembangkang sejak jaman Yunani Kuno. Filsuf Yunani, termasuk Hippocrates dan Plato, memandang rahim sebagai makhluk hidup yang mengembara melalui tubuh wanita, dan sering menyebabkan penyakit. Bahkan, kata “histeria” berasal dari kata Yunani Hysteria yang berarti uterus /rahim . Insomnia, gugup, lekas marah, kehilangan nafsu makan, retensi cairan, kejang otot dan gejala lainnya dikatakan hasil dari rahim yang liar berkeliaran.

Meskipun histeria adalah diagnosis umum untuk biarawati, perawan dan janda sepanjang Abad Pertengahan, penyakit ini benar-benar meledak di Amerika dan Eropa di abad ke-19 , menciptakan pasar yang besar untuk vibrator, douche dan perangkat sejenis.

Satu dokter, pada 1859, bahkan mengklaim seperempat dari seluruh wanita menderita histeria, sementara yang lain menyusun daftar 75 halaman tentang gejala histeria, dan itu masih belum komplit.

Resep-resep yang paling umum untuk histeria, tentu saja, seks dan masturbasi, kadang-kadang dilakukan oleh dokter sendiri, sampai pasien mengalami “hysterical paroxysm” (orgasme).

9. Homoseksualitas

Banyak orang lupa bahwa homoseksualitas itu, dan masih, dianggap sebagai gangguan mental oleh banyak orang. Asosiasi Psikiater Amerika tidak memindahkan dan menggolongkan homoseksualitas sebagai penyakit mental sampai tahun 1973. Gay dianggap sakit mental di China hingga 2001, setelah 5 tahun penelitian intensif oleh kelompok Psikiatri Cina. Di banyak negara di seluruh dunia, gay masih dianggap gila dan tidak bermoral, menghadapi hukuman, pengucilan dan bahkan kematian.

8. Drapetomania
Foto 10 Jenis Gangguan Mental Yang Kontroversial yunani kuno tubuh wanita tidak psikiatri penyakit oleh kadang kadang hysterical paroxysm histeria gaptek  Drapetomania1
Drapetomania adalah penyakit kejiwaan diakui yang menyebabkan budak hitam untuk melarikan diri dari penangkaran, dijelaskan oleh dokter Samuel Cartwright, pada 1851. Menurut Cartwright, penyakit ini dihasilkan karena si pemilik budak “membuat diri mereka terlalu akrab dengan [budak], memperlakukan mereka sederajat” dan diresepkan agar sang empunya budak “mencambuk iblis agar keluar dari mereka” sebagai “tindakan pencegahan”. Pembenaran dan pemahaman Cartwright untuk drapetomania terutama didasarkan pada Alkitab, mengutip gagasan bahwa budak harus menaati tuan mereka.

7. Dysaethesia Aethiopica
Foto 10 Jenis Gangguan Mental Yang Kontroversial yunani kuno tubuh wanita tidak psikiatri penyakit oleh kadang kadang hysterical paroxysm histeria gaptek  Dysaethesia Aethiopica

Penyakit mental lain yang diduga dari Samuel Cartwright, menggambarkan kemalasan luas dan “penipuan” di antara orang kulit hitam, terutama bagi “negro bebas.”, Ia meresepkan cambuk sebagai obat, yang akan membuat “orang kulit hitam bersyukur dan berterima kasih kepada orang kulit putih dan itu wajib … karena orang kulit putih telah memulihkan daya sensasi dan menghilangkan kabut yang menutupi kecerdasannya. “Nama penyakit ini kurang lebih artinya “Persepsi orang Ethopia yang Abnormal.”

6. Seasonal Affective Disorder
Foto 10 Jenis Gangguan Mental Yang Kontroversial yunani kuno tubuh wanita tidak psikiatri penyakit oleh kadang kadang hysterical paroxysm histeria gaptek  Seasonal Affective Disorder
Diera modern, orang-orang yang menderita “gangguan” dikatakan tertekan di musim dingin dan berbahagia di musim panas. Itu terdengar sangat mirip kegilaan. Datanglah ke Minnesota dan coba untuk tidak menderita. Perawatan yang populer untuk SAD termasuk terapi cahaya terang, di mana tatapan seseorang di sebuah cahaya terang selama 30-60 menit setiap hari, ionizers udara yang mahal, “simulasi fajar,” dan bahkan antidepresan.

5. Chemophobia
Foto 10 Jenis Gangguan Mental Yang Kontroversial yunani kuno tubuh wanita tidak psikiatri penyakit oleh kadang kadang hysterical paroxysm histeria gaptek  Chemophobia2
Meskipun secara harfiah diterjemahkan menjadi “ketakutan terhadap bahan kimia,” istilah ini digunakan oleh beberapa, ilmuwan psikolog dan organisasi untuk menggambarkan mereka yang peduli tentang “industri”, “sintetik”, “buatan,” dan “buatan manusia” terutama berkaitan dengan makanan dan minuman.

Sebuah artikel oleh American Enterprise Institute di chemophobia berani menyatakan “Ide palsu yang membuat tubuh kita menjadi ‘tempat pembuangan limbah beracun’ bukan hanya salah tetapi kontraproduktif.” Apakah mereka benar-benar berpikir tidak ada korelasi antara tingkat meroketnya kanker dan peningkatan kimia aditif dalam pasokan makanan?

Ini mungkin hanya masalah waktu sebelum psikiater menggunakan kata ini untuk menggambarkan orang yang menolak kemoterapi untuk kanker (yaitu Daniel Hauser mengidap “chemophobia”).

4. Orthorexia Nervosa

“gangguan” ini mirip dengan chemophobia. Menurut penemunya, Steven Bratman, orthorexia, juga dikenal sebagai “gangguan pola makan ,” adalah “Perasaan mendalam pada pola makan sehat dan tepat.” Ini bisa termasuk orang yang menghindari lemak, gula, garam, kafein, alkohol, gluten, pengawet, makanan tambahan dan produk hewan, serta makanan mentah.

Kondisi ini tidak secara resmi diakui oleh American Psychiatric Association, tapi masih dipromosikan oleh beberapa psikolog, dan outlet berita seperti ABC.

Menurut pendapat saya, obsesi dengan makanan kesehatan yang menjadi merugikan individu harus dianggap sebagai bentuk OCD atau anoreksia, bukan “orthorexia.”

3. Autisme/Asperger ‘s

Saya mengharapkan ini menjadi salah satu item yang lebih kontroversial pada daftar, tapi memungkinkan saya untuk membuat beberapa poin . Pertama, perhatikan tidak ada tes medis objektif untuk menentukan apakah seseorang autis. Hanya ada daftar berbagai sifat perilaku, beberapa di antaranya tidak cukup jeelas untuk banyak orang.

Seharusnya gejala autisme yang diberikan oleh Autism Society of America, dan organisasi lain, termasuk “penekanan pada kesamaan,” “sedikit kontak mata atau tidak,” “fiksasi dengan subyek atau Obyek,” dan Jadi dalam “cenderung menyendiri.” dengan kata lain, jika anak Anda berbeda, mungkin malu atau introvert, mereka mungkin autis dan memerlukan terapi perilaku, pengobatan dan sekolah khusus.

Apa yang saya temukan sangat palsu tentang autisme adalah “spektrum autisme,” yang tampaknya setiap manusia bisa mengalaminya, dengan gejala yang samar seperti “penekanan pada kesamaan” dan “fiksasi dengan benda-benda tertentu atau mata pelajaran.” Haruskah kita mulai beranggapan bahwa orang-orang yang punya tahi lalat, kista dan noda kulit tertentu mempunyai “spektrum kanker,” atau orang dengan kulit cokelat pada “spektrum terbakar?”

2. ADHD

Tentu saja ada industri besar yang telah dikembangkan karena adanya dugaan sakit mental ini. Hampir enam juta anak di Amerika Serikat, sendirian, telah didiagnosis dengan gejala itu, dengan sebagian besar harus mengkonsumsi satu atau lebih obat tiap harinya.

Banyak dari obat-obat ini, termasuk Lexapro, Adderall dan Ritalin, mengandung amfetamin berbahaya, yang terkenal dengan efek sampingnya yang sangat berbahaya termasuk sakit kepala kronis, tekanan darah tinggi, letargi, kejang, sistem kekebalan tubuh yang lemah, pertumbuhan terhambat, depresi, pikiran bunuh diri dan bahkan kematian; menurut FDA, Ritalin menyumbang kematian sedikitnya 186 anak-anak antara 1990 dan 2000.

Sejumlah besar studi menunjukkan penyebab sebenarnya dari ADHD karena diet tinggi gula halus, bahan tambahan makanan dan alergen umum seperti gluten dan laktosa.

Beberapa bahkan berpendapat bahwa hiperaktivitas adalah bagian normal dari anak – anak, dan bahwa banyak orangtua saat ini yang terlalu malas atau tidak efektif dalam usaha untuk mendisiplinkan anak-anak mereka.

1.Gangguan Kepribadian
Foto 10 Jenis Gangguan Mental Yang Kontroversial yunani kuno tubuh wanita tidak psikiatri penyakit oleh kadang kadang hysterical paroxysm histeria gaptek  Gangguan+Kepribadian8
Istilah ini menggabungkan selimut sindrom seperti skizofrenia, OCD, gangguan kepribadian antisosial, dan gangguan kepribadian borderline.

APA mendefinisikan gangguan kepribadian sebagai definisi yang menimbulkan beberapa pertanyaan yang sangat penting tentang sifat, bukan hanya gangguan kepribadian “pola abadi pengalaman batin dan perilaku yang menyimpang nyata dari harapan budaya individu yang ditunjukkan itu.”, tapi semua penyakit mental.

Tampaknya dalam semua kasus, diagnosis bergantung pada standar budaya yang normal, dan bagaimana dengan adat-istiadat tertentu dalam budaya kita yang sewenang-wenang atau tidak bermoral?
Berikut ini adalah dilema tambahan.

Kata-kata “gangguan” dan “penyakit” menyiratkan fungsi yang tidak mampu digunakan / cacat namun banyak orang dengan “penyakit mental” adalah orang-orang yang sangat sukses di berbagai bidang. Bill Gates misalnya, dianggap oleh banyak orang mengidap autis.

Bagaimana jika beberapa “penyakit mental” sebenarnya adalah karunia yang memungkinkan orang untuk unggul di atas manusia “normal”? Pikirkan tentang yang satu itu.

Sumber: Aini Sastra

Gaptek Update Permalink: 10 Jenis Gangguan Mental Yang Kontroversial

NO COMMENTS

Tinggalkan Komentar Anda di Sini