Koran Pertama Di Dunia

Surat kabar pertama di dunia, menurut sejarah jurnalistik adalah Acta Diuma yang terbit tahun 59 sebelum masehi di kota Roma pada Zaman Julius Caesar yang berisi tentang kebijakan-kebijakan kaisar.

Acta Diuma berisi keterangan dari istana, semacam siaran pers, ditulis di sembarang benda, sebab kertas belum ditemukan. Baru setelah kertas ditemukan pertama kali oleh Tsai Lun dan penemuan mesin cetak olah Johan Guttenberg di tahun 1456, surat kabar mulai di cetak.

Surat kabar pertama yang dicetak adalah Relation, diterbitkan tahun 1605 oleh Johan Carolus.

Surat kabar tertua di dunia yang hingga saat ini masih terbit adalah Post – och inrikes Tidnigar dari Swedia yang terbit mulai tahun 1645.

Surat kabar yang mulai menggunakan kertas dan lebih terperinci adalah Journal An Sou de Nouvelle yang terbit di Perancis pada masa Napoleon Bonaparte, abad ke-17, berisi tentang perjalanan tentara Napoleon dari Paris menuju Napoli di Italia.

Namun, banyak orang yang meyakini bahwa tren surat kabar dengan format yang kita kenal seperti sekarang ini, pertama kali dicetak di Inggris tahun 1621.

Adapun surat kabar pertama yang terbit di Indonesia adalah Batavia Nouvelles.

Sumber:


Kata Kunci:
  • koran pertama di dunia

4 Comments on this article. Feel free to join this conversation.

  1. Asmara Susanto Jul 20, 2011 pukul 5:01 PM - Reply

    sip gan, nice info
    silahkan d copy tp kasi sumberny artikel ane yg berjudul "Tips dan trik yang ada di dalam tubuh" nice 🙂

  2. EBO Jul 21, 2011 pukul 5:07 AM - Reply

    yokeh, thanks berat.. lagi masuk dapur redaksi

  3. fitriatul zahroh Okt 3, 2012 pukul 6:23 PM - Reply

    lain kali ada foto penemu’a donk… biar gak bingung spa yg menemukan’a…..!

  4. rizkialvandra Sep 27, 2013 pukul 8:48 PM - Reply

    trimakasih atas berita ini

Leave A Response